Jam-jam terakhir Komet ISON






Pada tanggal 28 November tahun lalu, ribuan orang di seluruh dunia menyaksikan api naik Comet ISON masa lalu Matahari.Para peneliti di Max Planck Institute for Solar System Research (MPS) kini telah direkonstruksi aktivitas komet selama jam akhir.Kesimpulan mereka adalah bahwa jam sebelum bagian perihelion, ISON berhenti memancarkan debu dan gas ke ruang angkasa.Analisis baru ini didasarkan pada data dari Pengukuran Surya ultraviolet dari memancarkan radiasi spektrograf (Sumeria) di papan Solar Heliospheric Observatory dan (SOHO), misi luar angkasa bersama NASA dan ESA.Sumeria adalah satu-satunya instrumen yang mampu memperoleh data dari komet selama menit dari posisi terdekatnya dengan Matahari.




Ketika Comet ISON ditemukan pada musim gugur tahun 2012, para ilmuwan dan astronom amatir sama berharap untuk "komet abad ini." Pada tanggal 28 November 2013, hanya 1,1 juta mil (1,8 juta kilometer) akan memisahkan ISON dari Matahari.Karena kecerahan, komet berjanji untuk menjadi objek penelitian yang unik dan, harus itu bertahan flyby nya Matahari, sebuah fenomena langit yang menakjubkan dalam minggu-minggu sebelumnya Natal.Tapi cerita mengambil kursus yang berbeda.Sudah selama fase akhir dari pendekatan perihelion, ekor komet semakin samar dan semakin samar.Segera menjadi jelas bahwa aktivitas ISON telah berhenti atau bahwa inti yang paling mungkin telah benar-benar hancur.




Namun, apa sebenarnya yang terjadi pada tanggal 28 November 2013, masih belum jelas.Apakah komet pecah sebelum mencapai titik terdekat dengan Matahari?Atau apakah itu menahan panas yang tak terlukiskan saat lagi?Apakah ekor debu yang bisa dilihat setelah flyby bahkan mungkin menghalangi pandangan dari inti padat yang tersisa?"Pengukuran kami dan perhitungan menunjukkan bahwa ISON kehabisan tenaga sebelum perihelion," kata Werner Curdt dari MPS.Rupanya, 8,5 jam sebelum komet itu melewati Matahari, ledakan pendek dan kekerasan terjadi bahwa set membebaskan sejumlah besar debu.Setelah itu, produksi debu-benar berhenti dalam beberapa jam.




Kunci untuk wawasan baru adalah gambar dari ekor debu, yang para peneliti MPS diperoleh pada tanggal 28 November 17:56-18:01 Waktu Eropa Tengah dekat pendekatan terdekat dengan instrumen Sumeria di papan SOHO.Beberapa jam sebelumnya, gambar menakjubkan yang diambil oleh SOHO yang coronagraph Large Angle dan spektrometri coronagraph (Lasco) telah menunjukkan ekor panjang membentang dari komet bergerak maju dgn cepat.Dalam rangka untuk membuat struktur di sekitar bintang kita terlihat, instrumen occults disk surya - seperti dalam sebuah gerhana matahari buatan.Namun, lintasan ISON yang mengambil komet begitu dekat dengan Matahari yang tahap akhir dikaburkan oleh occulter tersebut.




"Satu-satunya alat yang bisa memperoleh data berguna saat ini adalah Sumeria," kata Curdt, yang telah kepala tim Sumeria sejak tahun 2002. "Untuk semua orang yang terlibat, ini adalah tantangan besar." Deteksi komet relatif lembutnya bukan apa instrumen dirancang untuk, yaitu untuk menyelidiki aliran plasma, suhu, dan kepadatan di atmosfer Matahari luar panas.




Dengan mengoperasikan instrumen dalam modus kamera, para peneliti mampu merekam gambar dari ekor komet dalam cahaya ultraviolet dengan panjang gelombang 121,6 nanometer.Cahaya ini dipancarkan dari disk matahari dan dipantulkan oleh partikel debu ke angkasa.
Gambar Sumeria menunjukkan sedikit melengkung, ekor runcing dengan panjang minimal 150.000 mil (240.000 km).Tidak ada tanda-tanda dari daerah yang sangat terang ditemukan pada posisi yang diprediksikan dari komet, yang akan menjadi indikasi dari sebuah inti aktif.Untuk memahami apa proses-proses yang dihasilkan bentuk ekor ini, para peneliti membandingkan gambar dengan simulasi komputer.Mereka menghitung berapa ekor akan terlihat seperti di bawah asumsi tertentu mengenai ukuran partikel debu, kecepatan mereka, dan waktu emisi mereka.




"Kami tidak mampu merekonstruksi apa pun yang menyerupai gambar kami, dengan asumsi bahwa ISON masih aktif selama pengamatan Sumeria," kata Hermann Böhnhardt dari MPS.Model ini paling konsisten dengan skenario di mana ISON telah berhenti memproduksi debu dan gas jam sebelumnya.Apakah inti telah benar-benar hancur tidak dapat diselesaikan tanpa diragukan lagi, kata Böhnhardt.Beberapa tanda-tanda menunjukkan hal ini - misalnya, peningkatan yang berbeda dalam produksi debu sekitar 8,5 jam sebelumnya.Perhitungan para ilmuwan 'menunjukkan bahwa komet harus dipancarkan sekitar 11.500 ton debu saat ini, setara dengan sebuah bola dengan diameter 919 kaki (280 meter).
Hal ini kemungkinan besar bahwa pecahnya akhir dari inti dipicu kembang api berdebu ini.Gas dan debu terperangkap di dalam inti akan telah tiba-tiba dirilis pada peristiwa semacam itu.

2 Responses to ""

  1. jadi nambah wawasan ku tentang astronomi nih.
    Thanks infonya ya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas, mengenang kembali pelajaran sekolah, dan di sini tempat memperdalamnya....
      terima kasih mas ulasannya.

      Hapus

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam