Mencari galaksi yang paling layak huni

galaksi layak huni

Manusia telah lama bertanya-tanya: "Apakah kita sendirian di alam semesta?" Setelah semua, Bumi adalah salah satu planet di Galaksi satu di antara ratusan miliar planet yang ada di seluruh alam semesta. Sekarang tim ilmuwan berusaha untuk memecahkan misteri ini dengan membangun model cosmobiological pertama yang mengeksplorasi kelayakhunian alam semesta.

Dipimpin oleh Dr Pratika Dayal, dari Durham University, para peneliti berharap model mereka akan membantu mengidentifikasi galaksi dengan potensi untuk menjadi tuan rumah kehidupan seperti yang kita kenal.

"Secara sederhana kelayakhunian galaksi tergantung pada tiga hal," kata Dr Dayal, seorang Addison Wheeler Fellow di Durham Institut Advanced Study dan Institute for Computational Cosmology.

"Yang pertama adalah jumlah total bintang yang dapat menampung planet, yang berkaitan dengan ukuran galaksi.

"Kedua, itu tergantung pada jumlah total planet dan materi pembentuk kehidupan, seperti karbon, oksigen dan zat besi yang tersedia.

"Ketiga ada kebutuhan untuk mempertimbangkan pengaruh negatif dari ledakan supernova yang radiasi kuat berpotensi dapat menghambat pembentukan dan evolusi kehidupan kompleks di planet terdekat."

Menggunakan survei lebih dari 140.000 galaksi di wilayah alam semesta terdekat ke Bumi, tim menemukan bahwa galaksi elips bisa menjadi yang paling mungkin "bagi kehidupan".

tabel survei bintang

Galaksi ini setidaknya dua kali lebih besar galaksi Bima Sakti kita, memiliki bintang dalam jumlah yang sangat besar dan berpotensi menjadi tuan rumah 10.000 kali lebih banyak planet mirip bumi.

Mereka juga memiliki tingkat terendah ledakan supernova, yang berarti bahwa sebagian besar planet-planet ini tetap tidak terpengaruh oleh radiasi berbahaya dan berpotensi memiliki kondisi yang tepat untuk menjadi tuan rumah kehidupan.

Model cosmobiological meliputi seluruh sejarah semua galaksi di alam semesta lokal kita, yang diperlukan untuk memahami kemungkinan adanya galaksi layakhuni. Para peneliti sekarang berharap untuk menerapkan model ini ke seluruh alam semesta.

Profesor Carlos Frenk, Direktur Universitas Institut Komputasi Kosmologi, mengatakan: "Apakah kita sendirian di alam semesta?Pertanyaan dalam ilmu tidak datang lebih besar dari ini.

"Para astronom mungkin siap akhirnya untuk menjawab pertanyaan ini melalui kombinasi pengamatan baru dari ruang yang telah mengungkapkan adanya planet mirip Bumi di sekitar banyak bintang, dan studi teoritis seperti itu dari tim Pratika Dayal ini yang menyoroti pada tempat pencarian kehidupan di luar bumi adalah paling mungkin berhasil. "
Tim peneliti terdiri dari Dr Dayal di Durham University (pembentukan galaksi), Profesor Charles Cockell, Edinburgh University (kondisi yang kondusif untuk hidup), Profesor Ken Beras, Edinburgh University (pembentukan planet) dan Dr Anupam Mazumdar, Lancaster University (asal usul alam semesta ).

Profesor Martin Ward, Direktur Sains, di Universitas Institut Advanced Study, mengatakan: "Kemajuan besar sering dibuat ketika beberapa daerah yang sangat berbeda dari studi dibawa bersama-sama, dan Durham University adalah pusat internasional untuk studi interdisipliner tersebut.

"Dalam studi ini, Pratika Dayal dan rekan-rekan kerjanya mengeksplorasi topik yang menarik dari 'cosmobiology', dengan tujuan untuk mengungkapkan tempat paling ramah di alam semesta, untuk 'kehidupan seperti yang kita tahu itu."

Temuan ini diterbitkan dalam The Astrophysical Journal Letters.

0 Response to "Mencari galaksi yang paling layak huni"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam