Teori Konspirasi : Apakah Materi Gelap Benar-Benar Ada?

Indahnya galaksi yang beririkan materi gelap

Teori konspirasi tentang materi gelap telah mengganggu teory gravitasi Newton.

Sebuah tim astronom internasional yang dipimpin oleh Michele Cappellari dari Universitas Oxford, telah menggunakan data yang dikumpulkan oleh WM Keck Observatory di Hawaii untuk menganalisis gerakan bintang di bagian luar galaksi elips, dalam survei tersebut pertama untuk menangkap sejumlah besar galaksi ini. Tim menemukan mengejutkan kesamaan gravitasi antara spiral dan galaksi elips, menyiratkan pengaruh kekuatan tersembunyi. Studi ini akan dipublikasikan dalam The Astrophysical Journal Letters.

teory gravitasi newton tidak sepenuhnya benar

Para ilmuwan dari Amerika Serikat, Australia, dan Eropa menggunakan spektrograf DEIMOS yang dipasang pada teleskop optik terbesar di dunia di Keck Observatory untuk melakukan survei utama galaksi terdekat disebut SLUGGS, yang memetakan kecepatan bintang mereka. Tim kemudian menerapkan hukum gravitasi Newton untuk menerjemahkan pengukuran kecepatan ini ke dalam jumlah materi didistribusikan dalam galaksi.

"Spektrograf DEIMOS sangat penting untuk penemuan ini karena dapat mengambil seluruh data dari sebuah galaksi raksasa sekaligus, sementara pada saat yang sama dapat mengukur kecepatan bintang pada seratus lokasi terpisah dengan akurasi yang sempurna," kata Aaron Romanowsky, dari San Jose State University.

Salah satu penemuan ilmiah yang paling penting dari abad ke-20 adalah bahwa galaksi spiral berputar lebih cepat, seperti Bima Sakti kita sendiri, memutar jauh lebih cepat dari yang diperkirakan, didukung oleh kekuatan gravitasi tak terlihat "materi gelap" seperti yang sekarang. Sejak penemuan ini 40 tahun yang lalu, kita telah belajar bahwa zat misterius ini, yang mungkin merupakan partikel elementer yang eksotis, membuat sekitar 85 persen dari massa di alam semesta, hanya menyisakan 15 persen menjadi hal yang biasa ditemui dalam kehidupan sehari-hari.Materi gelap merupakan pusat pemahaman kita tentang bagaimana galaksi terbentuk dan berevolusi - dan pada akhirnya salah satu alasan untuk keberadaan kehidupan di Bumi - namun kita tahu hampir tidak ada bukti tentang keberadaan materi gelap.

konspirasi tentang materi gelap

"Temuan mengejutkan dari penelitian kami adalah bahwa galaksi elips mempertahankan kecepatan melingkar sangat konstan untuk jarak yang cukup jauh dari pusat-pusat mereka, dengan cara yang sama dengan galaksi sepiral yang sudah diketahui," kata Cappellari. "Ini berarti bahwa dalam jenis yang sangat berbeda dari galaksi, bintang dan materi gelap berkerjasama untuk mendistribusikan sendiri untuk menghasilkan efek ini, dengan bintang mendominasi di daerah bagian dalam galaksi, dan di daerah luar di dominasi materi gelap."

Namun, konspirasi tidak keluar secara alami dari model materi gelap, dan beberapa mengganggu teori yang diperlukan untuk menjelaskan pengamatan. Untuk alasan ini, konspirasi bahkan menyebabkan beberapa penulis menyarankan bahwa, bukannya karena materi gelap, mungkin karena hukum gravitasi Newton menjadi semakin kurang akurat pada jarak jauh. Hebatnya, beberapa dekade setelah itu diusulkan, teori alternatif (tanpa materi gelap) masih tidak dapat dikesampingkan.

Galaksi spiral hanya merupakan kurang dari setengah dari massa bintang di alam semesta, yang didominasi oleh galaksi elips dan lenticular, dan yang memiliki bintang dan gas lebih sedikit dari yang galalaksi spiral memiliki. Bahkan sampai sekarangpun, Dalam galaksi bimasakti saja sudah sangat sulit secara teknis untuk mengukur massa mereka dan untuk mengetahui berapa banyak materi gelap yang mereka miliki, dan bagaimana materi gelap didistribusikan.

"Pertanyaan ini sangat tepat waktu dalam periode ini ketika fisikawan di CERN, setelah upaya pertama gagal, yang akan me-restart Large Hadron Collider untuk mencoba langsung mendeteksi partikel yang sama sulitnya untuk dipahami dengan materi gelap, yang membuat galaksi berputar cepat, jika itu benar-benar ada !, "kata Profesor Jean Brodie, peneliti utama dari survei SLUGGS.

0 Response to "Teori Konspirasi : Apakah Materi Gelap Benar-Benar Ada?"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam