Awan yang berputar-putar di kutub Titan ternyata beracun



Para ilmuwan menganalisis data dari misi Cassini NASA telah menemukan bahwa awan beracun raksasa melayang di atas kutub selatan bulan terbesar Saturnus, Titan, setelah suasana di sana didinginkan secara dramatis.
Para ilmuwan menemukan bahwa pusaran kutub raksasa ini mengandung partikel beku senyawa beracun hidrogen sianida (HCN).
"Penemuan ini menunjukkan bahwa suasana belahan bumi selatan Titan pendinginan lebih cepat dari yang kami harapkan," kata Remco de Kok dari Leiden Observatory di Belanda.

Titan adalah satu-satunya bulan di tata surya yang berselimut atmosfer padat.Seperti Bumi, Titan mengalami musim.Karena membuat 29 tahun orbit mengelilingi Matahari bersama dengan Saturnus, setiap musim berlangsung sekitar tujuh tahun Bumi.Saklar musiman terbaru terjadi pada tahun 2009, ketika musim dingin memberi jalan untuk musim semi di belahan bumi utara dan musim panas beralih ke musim gugur di belahan bumi selatan.
Pada bulan Mei 2012, sedangkan belahan bumi selatan Titan mengalami musim gugur, gambar dari Cassini mengungkapkan awan berputar-putar besar, beberapa ratus mil, mengambil bentuk di atas kutub selatan Titan.Pusaran kutub ini tampaknya merupakan efek dari perubahan musim.
Sebuah detail membingungkan tentang awan berputar-putar adalah ketinggiannya, sekitar 200 mil (300 kilometer) di atas permukaan Titan, di mana para ilmuwan berpikir suhu terlalu hangat untuk awan terbentuk."Kami benar-benar tidak berharap untuk melihat seperti awan besar begitu tinggi di atmosfer," kata de Kok.

Tertarik untuk memahami apa yang dapat menimbulkan awan misterius ini, para ilmuwan terjun ke pengamatan Cassini dan menemukan petunjuk penting dalam spektrum sinar matahari dipantulkan oleh atmosfer Titan.
Spektrum A membagi cahaya dari sebuah benda angkasa menjadi warna penyusunnya, mengungkapkan tanda tangan dari unsur-unsur dan molekul hadir.Cassini Visual dan Infrared Mapping Spectrometer (VIMS) peta distribusi senyawa kimia di atmosfer Titan dan di permukaannya.
"Cahaya yang datang dari pusaran kutub menunjukkan perbedaan yang luar biasa sehubungan dengan bagian-bagian lain dari atmosfer Titan," kata de Kok."Kita bisa melihat dengan jelas tanda tangan molekul HCN beku."

Sebagai gas, HCN hadir dalam jumlah kecil di atmosfer kaya nitrogen dari Titan.Menemukan molekul-molekul ini dalam bentuk es adalah mengejutkan, karena HCN dapat mengembun untuk membentuk partikel-partikel beku hanya jika suhu atmosfer sedingin -234 ° F (-148 ° C).Ini adalah sekitar 200 ° F (100 ° C) lebih dingin dari prediksi dari model teoritis saat atmosfer atas Titan.
Untuk memeriksa apakah suhu rendah seperti itu sebenarnya mungkin, tim melihat pengamatan dari komposit spektrometer inframerah Cassini (CIRS), yang mengukur suhu atmosfer pada ketinggian yang berbeda.Data tersebut menunjukkan bahwa belahan selatan Titan telah pendinginan cepat, sehingga memungkinkan untuk mencapai suhu dingin yang dibutuhkan untuk membentuk awan beracun raksasa terlihat di kutub selatan.
Sirkulasi atmosfer telah menggambar massa besar gas ke selatan sejak perubahan musim pada tahun 2009 Sebagai gas HCN menjadi lebih terkonsentrasi di sana, molekul yang bersinar terang pada panjang gelombang inframerah, pendingin udara sekitarnya dalam proses.Faktor lain pendinginan ini adalah mengurangi paparan sinar matahari di belahan bumi selatan Titan sebagai pendekatan musim dingin di sana.

"Hasil ini menarik dari tubuh yang musim diukur dalam beberapa tahun daripada bulan memberikan contoh lain dari umur panjang dari pesawat ruang angkasa Cassini yang luar biasa dan instrumen," kata Earl Jagung dari NASA Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California."Kami berharap untuk wahyu lebih lanjut karena kita mendekati titik balik matahari musim panas untuk sistem Saturnus pada tahun 2017."

0 Response to "Awan yang berputar-putar di kutub Titan ternyata beracun"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam