misi NASA: asal "Lautan Badai" di Bulan



Dengan menggunakan data dari NASA Gravity Pemulihan dan Laboratorium Interior (GRAIL), ilmuwan misi telah memecahkan misteri bulan hampir setua Bulan itu sendiri.
Teori awal menunjukkan garis terjal dari wilayah permukaan Bulan yang dikenal sebagai Oceanus Procellarum, atau Lautan Badai, disebabkan oleh dampak asteroid.Jika teori ini telah benar, cekungan terbentuk akan menjadi yang terbesar dampak asteroid cekungan di Bulan.Namun, para ilmuwan misi mempelajari data GRAIL percaya mereka telah menemukan bukti bahwa garis terjal daerah ini persegi panjang - sekitar 1.600 mil (2.600 kilometer) di - sebenarnya adalah hasil dari pembentukan lembah keretakan kuno.
"The nearside Bulan telah dipelajari selama berabad-abad dan belum terus mempersembahkan kejutan bagi para ilmuwan dengan alat yang tepat," kata Maria Zuber dari Massachusetts Institute of Technology di Cambridge."Kami menafsirkan anomali gravitasi ditemukan oleh GRAIL sebagai bagian dari lunar sistem magma pipa -. Saluran-saluran yang makan lava ke permukaan selama letusan gunung berapi kuno"

Permukaan nearside Bulan didominasi oleh daerah yang unik yang disebut wilayah Procellarum, ditandai dengan peningkatan rendah, komposisi unik, dan banyak dataran vulkanis kuno.
Perpecahan yang terkubur di bawah dataran vulkanik gelap pada nearside Bulan dan telah terdeteksi hanya dalam data gayaberat yang disediakan oleh GRAIL.Lembah rift lava-banjir yang tidak seperti apa yang ditemukan di tempat lain di Bulan dan mungkin pada satu waktu telah menyerupai zona keretakan di Bumi, Mars, dan Venus.
Teori lain yang timbul dari analisis data terbaru menunjukkan daerah ini terbentuk sebagai hasil dari berputar jauh di dalam interior Bulan yang menyebabkan konsentrasi tinggi unsur-unsur radioaktif penghasil panas di kerak dan mantel dari daerah ini.Para ilmuwan mempelajari gradien dalam data gravitasi dari GRAIL, yang mengungkapkan bentuk persegi panjang dalam menghasilkan anomali gravitasi.

"Pola persegi panjang anomali gravitasi sama sekali tak terduga," kata Jeff Andrews-Hanna dari Colorado School of Mines di Golden."Menggunakan gradien dalam data gravitasi untuk mengungkapkan pola persegi panjang anomali, kita sekarang dapat dengan jelas dan benar-benar melihat struktur yang hanya diisyaratkan oleh pengamatan permukaan."
Pola persegi panjang, dengan sudut sudut dan sisi lurus, bertentangan dengan teori bahwa Procellarum adalah dampak cekungan kuno karena dampak seperti itu akan membuat cekungan melingkar.Sebaliknya, penelitian baru menunjukkan proses di bawah permukaan bulan didominasi evolusi wilayah ini.
Seiring waktu, daerah akan mendinginkan dan kontrak, menarik diri dari lingkungannya dan menciptakan patah tulang mirip dengan celah-celah yang terbentuk di lumpur karena mengering, tetapi pada skala yang lebih besar.

Penelitian ini juga mencatat kesamaan mengejutkan antara pola persegi panjang struktur di Bulan dan orang-orang sekitarnya wilayah kutub selatan bulan Enceladus es Saturnus.Kedua pola tampaknya terkait dengan proses vulkanik dan tektonik yang beroperasi di dunia masing-masing.
"Data gravitasi kami membuka bab baru dalam sejarah bulan, selama Bulan adalah tempat yang lebih dinamis daripada yang disarankan oleh pemandangan kawah yang terlihat dengan mata telanjang," kata Andrews-Hanna."Pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk memahami penyebab pola ini baru ditemukan anomali gravitasi dan implikasi bagi sejarah Bulan."
Diluncurkan sebagai GRAIL A dan GRAIL B di September 2011, probe, berganti nama Ebb dan Flow, beroperasi di orbit yang hampir melingkar dekat kutub Bulan pada ketinggian sekitar 34 mil (55km) sampai misi mereka berakhir pada bulan Desember 2012 di jarak antara probe kembar berubah sedikit karena mereka terbang di atas wilayah yang lebih besar dan lebih kecil gravitasi yang disebabkan oleh fitur terlihat, seperti gunung dan kawah, dan oleh massa tersembunyi di bawah permukaan bulan.

Pesawat ruang angkasa kembar terbang dalam orbit hampir bundar sampai akhir misi pada tanggal 17 Desember 2012, ketika probe sengaja dikirim ke permukaan Bulan.NASA kemudian dinamai situs dampak menghormati mendiang astronot Sally K. Ride yang wanita pertama Amerika di ruang dan anggota tim misi GRAIL.
Prima dan diperpanjang misi GRAIL ilmu yang dihasilkan resolusi tertinggi medan gravitasi peta setiap benda angkasa.Peta itu akan memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana Bumi dan planet berbatu lainnya di tata surya terbentuk dan berevolusi.

0 Response to "misi NASA: asal "Lautan Badai" di Bulan"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam