Kecepatan Pembentukkan Bintang Pada Sebuah Galaksi dipengaruhi oleh sungai hidrogen

Astronom DJ Pisano dariWest Virginia Universitydengan menggunakan teleskopNational Science Foundation's Robert C. Byrd Green Bank(GBT) menemukan apa yang disebut dengan "sungai" atau aliran hidrogen yang mengalir di sekitar galaksi NGC 6946. Penemuan ini menjadi kunci dari jawaban pertanyaan bagaimana sebuah galaksi spiral menjaga kecepatan dalam pembentukan bintangnya. "Kita tahu bahwa bahan bakar untuk pembentukkan bintang haruslah datang dari suatu tempat. Sejauh ini kita hanya mendeteksi sekitar 10 persen dari jumlah bahan yang dibutuhkan dari beberapa galaksi yang telah kita observasi," ungkap Pisano. Teori yang terkenal tentang ini adalah bahwa "sungai" hidrogen yang disebut sebagai cold flow (arus dingin), membawa hidrogen sehingga menyerupai aliran sungai yang berjalan antar galaksi kemudian memicu terbentuknya bintang. Namun aliran hidrogen ini begitu samar dan menyebar sehingga agak sulit untuk dideteksi sampai saat ini. Pada galaksi Bima Sakti, kecepatan pembentukkan bintangnya cukup stabil, berbeda dengan galaksi NGC 6946 yang lebih aktif. Galaksi NGC 6946 terletak 22 juta tahun cahaya dari Bumi di perbatasan konstelasi Cepheus dan Cygnus. Dengan menggunakan teleskop GBT, Pisano dapat mendeteksi cahaya yang dipancarkan oleh gas hodrogen netral yang menghubungkan galaksi NGC 6946 dengan galaksi satelitnya yang lebih kecil. Lokasi dan Kemampuan teleskop GBT memungkinkan untuk mendeteksinya. Pisano percaya bahwa aliran filamen hidrogen ini berpengaruh pada evolusi galaksi.

0 Response to "Kecepatan Pembentukkan Bintang Pada Sebuah Galaksi dipengaruhi oleh sungai hidrogen"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam