Air bumi lebih tua dari Matahari



Air sangat penting bagi munculnya kehidupan di Bumi dan juga penting untuk mengevaluasi kemungkinan adanya kehidupan di planet lain.Mengidentifikasi sumber asli air bumi adalah kunci untuk memahami bagaimana lingkungan-mendorong kehidupan terwujud dan bagaimana mungkin mereka dapat ditemukan di tempat lain.Karya baru dari tim, termasuk Carnegie Conel Alexander, menemukan bahwa banyak air tata surya kita mungkin berasal sebagai es yang terbentuk dalam ruang antar bintang.
Air ditemukan di seluruh tata surya kita, bukan hanya di Bumi, tetapi pada komet es dan bulan dan dalam cekungan gelap dari Merkurius.Air telah ditemukan termasuk dalam sampel mineral dari meteorit, Bulan, dan Mars.
Komet dan asteroid khususnya, menjadi objek primitif, menyediakan alami "kapsul waktu" dari kondisi pada hari-hari awal tata surya kita.Es mereka dapat memberitahu para ilmuwan tentang es yang mengelilingi Matahari setelah kelahirannya, asal yang merupakan pertanyaan yang tak terjawab sampai sekarang.

Di masa nya, Matahari dikelilingi oleh piringan protoplanet, yang disebut nebula surya, dari mana planet lahir.Tapi itu tidak jelas bagi para peneliti apakah es di disk berasal dari orangtua awan antarbintang Matahari sendiri molekul, dari yang diciptakan, atau apakah air antar ini telah hancur dan kembali dibentuk oleh reaksi kimia yang terjadi di surya nebula.
"Mengapa ini penting?Jika air di awal tata surya terutama diwariskan sebagai es dari ruang antar bintang, maka kemungkinan bahwa es yang sama, bersama dengan bahan organik prebiotik yang mengandung, yang melimpah di sebagian besar atau semua disk protoplanet di sekitar membentuk bintang, "kata Alexander."Tapi kalau air awal tata surya adalah sebagian besar hasil dari pengolahan kimia lokal selama kelahiran Matahari, maka ada kemungkinan bahwa kelimpahan air bervariasi dalam membentuk sistem planet, yang jelas akan berimplikasi pada potensi untuk munculnya kehidupan tempat lain. "
Dalam mempelajari sejarah es tata surya kita, tim - yang dipimpin oleh L. Ilsedore Cleeves dari University of Michigan - difokuskan pada hidrogen dan isotop deuterium yang lebih berat.Isotop adalah atom dari unsur yang sama yang memiliki jumlah proton yang sama tetapi jumlah neutron yang berbeda.Perbedaan massa antar isotop hasil dalam perbedaan halus dalam perilaku mereka selama reaksi kimia.Akibatnya, rasio hidrogen terhadap deuterium dalam molekul air dapat memberitahu para ilmuwan tentang kondisi di mana molekul terbentuk.

Misalnya, antar air es memiliki rasio tinggi deuterium untuk hidrogen karena suhu yang sangat rendah di mana ia membentuk.Sampai sekarang, itu tidak diketahui berapa banyak pengayaan deuterium ini telah dihapus oleh proses kimia selama kelahiran Matahari atau berapa banyak yang kaya deuterium air es tata surya baru lahir mampu menghasilkan sendiri.
Jadi tim membuat model yang disimulasikan disk protoplanet di mana semua deuterium dari ruang es telah dieliminasi oleh proses kimia, dan sistem harus memulai kembali "dari awal" untuk menghasilkan es dengan deuterium di dalamnya selama periode juta tahun .Mereka melakukan ini untuk melihat apakah sistem dapat mencapai rasio deuterium untuk hidrogen yang ditemukan dalam sampel meteorit, air laut bumi, dan "kapsul waktu" komet.Mereka menemukan bahwa hal itu tidak bisa melakukannya, yang mengatakan kepada mereka bahwa setidaknya beberapa dari air di tata surya kita memiliki asal di ruang antar bintang dan mendahului kelahiran Matahari
"Temuan kami menunjukkan bahwa sebagian besar air tata surya kita, bahan yang paling mendasar untuk mengembangkan kehidupan, lebih tua dari Matahari, yang menunjukkan bahwa berlimpah, organik kaya es antarbintang mungkin harus ditemukan di semua sistem planet muda," kata Alexander.

0 Response to "Air bumi lebih tua dari Matahari"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam