Partikel seukuran kerikil dapat melejitkan pembentukan planet






Planet berbatu seperti Bumi mulai keluar sebagai bit mikroskopis debu mungil dari butiran pasir, atau lebih.
Para astronom menggunakan Bank Telescope (GBT) National Science Foundation (NSF) Hijau telah menemukan bahwa filamen gas pembentuk bintang dekat Nebula Orion mungkin penuh dengan partikel kerikil berukuran - blok bangunan planet 100 sampai 1.000 kali lebih besar dari butir debu biasanya ditemukan di sekitar protostars.Jika dikonfirmasi, rute pita padat material batuan mungkin mewakili kelas menengah baru partikel antar bintang yang dapat membantu pembentukan planet.




"Butiran debu besar terlihat oleh GBT akan menyarankan bahwa setidaknya beberapa protostars mungkin timbul dalam lingkungan yang lebih memelihara planet," kata Scott Schnee dari National Radio Astronomy Observatory (NRAO) di Charlottesville, Virginia."Lagi pula, jika Anda ingin membangun sebuah rumah, yang terbaik untuk memulai dengan batu bata daripada kerikil, dan sesuatu yang serupa dapat dikatakan untuk pembentukan planet."




Pengamatan GBT baru memperpanjang di bagian utara Kompleks Orion Molecular Cloud, daerah pembentuk bintang yang mencakup terkenal Nebula Orion.Bahan pembentuk bintang di bagian dipelajari oleh GBT, disebut OMC-2/3, telah diringkas menjadi filamen yang kaya debu panjang.Filamen dihiasi dengan banyak knot padat yang dikenal sebagai core.Beberapa core baru mulai menyatu, sementara yang lain telah mulai membentuk protostars - konsentrasi awal pertama debu dan gas di sepanjang jalan menuju pembentukan bintang.Para astronom berspekulasi bahwa dalam 100.000 hingga 1 juta tahun ke depan, daerah ini kemungkinan akan berkembang menjadi sebuah gugus bintang baru.The OMC-2/3 wilayah yang terletak sekitar 1.500 tahun cahaya dari Bumi dan panjang kira-kira 10 tahun cahaya.




Berdasarkan peta sebelumnya wilayah ini dibuat dengan IRAM 30 meter teleskop radio di Spanyol, para astronom berharap menemukan kecerahan tertentu untuk emisi debu ketika mereka mengamati filamen pada panjang gelombang sedikit lebih panjang dengan GBT.
Sebaliknya, GBT menemukan bahwa daerah itu bersinar lebih terang dari yang diharapkan panjang gelombang cahaya milimeter.




"Ini berarti bahwa materi di wilayah ini memiliki sifat yang berbeda dari yang diharapkan untuk debu antarbintang yang normal," kata Schnee."Secara khusus, karena partikel yang lebih efisien dari yang diharapkan pada memancarkan pada panjang gelombang milimeter, butir sangat mungkin setidaknya milimeter, dan mungkin sebesar satu sentimeter di, atau kira-kira ukuran bangunan Lego-gaya kecil blok. "




Meskipun sangat kecil dibandingkan dengan bahkan yang paling sederhana dari asteroid, butir debu di urutan beberapa milimeter sampai sentimeter yang sangat besar untuk membentuk bintang muda daerah tersebut.Karena lingkungan yang unik di Kompleks Orion Molecular Cloud, para peneliti mengusulkan dua teori yang menarik bagi asal-usul mereka.
Yang pertama adalah bahwa filamen sendiri membantu butir debu tumbuh proporsi yang tidak biasa tersebut.Daerah-daerah ini, dibandingkan dengan awan molekul secara umum, memiliki suhu yang lebih rendah, densitas yang lebih tinggi, dan kecepatan yang lebih rendah - yang semuanya akan mendorong pertumbuhan butir.




Skenario kedua adalah bahwa partikel berbatu awalnya tumbuh di dalam generasi sebelumnya core atau disk bahkan mungkin protoplanet.Materi yang kemudian bisa melarikan diri kembali ke dalam awan molekul sekitarnya daripada menjadi bagian dari sistem bintang yang baru terbentuk asli.
"Daripada debu antar khas, para peneliti tampaknya telah mendeteksi pita besar kerikil - pada dasarnya jalan panjang dan berliku dalam ruang," kata Jay Lockman dari NRAO."Kami sudah tahu tentang bintik debu, dan kita tahu bahwa ada hal-hal ukuran asteroid dan planet-planet, tetapi jika kita dapat mengkonfirmasi hasil ini, itu akan menambah populasi baru partikel berbatu untuk ruang antar bintang."
Data terbaru yang diambil dengan kamera pencitraan frekuensi tinggi GBT itu, MUSTANG.Data ini dibandingkan dengan studi sebelumnya serta perkiraan suhu yang diperoleh dari pengamatan molekul amonia di awan.




"Meskipun hasil kami menunjukkan adanya butir debu tiba-tiba besar, mengukur massa debu bukanlah proses yang mudah, dan mungkin ada penjelasan lain untuk tanda tangan cerah kita terdeteksi dalam emisi dari Orion Molecular Cloud," kata Brian Mason dari NRAO."Tim kami terus mempelajari daerah ini menarik.Karena mengandung salah satu konsentrasi tertinggi protostars dari setiap awan molekul di dekatnya, ia akan terus merangsang rasa ingin tahu para astronom."

0 Response to "Partikel seukuran kerikil dapat melejitkan pembentukan planet"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam