Interaksi materi gelap bisa menjelaskan hilangnya satelit Bima Sakti



Para ilmuwan percaya bahwa mereka telah menemukan cara untuk menjelaskan mengapa tidak ada banyak galaksi yang mengorbit Bima Sakti seperti yang diharapkan. Simulasi komputer dari pembentukan galaksi kita menyarankan bahwa harus ada banyak galaksi kecil lainnya di sekitar Bima Sakti daripada yang diamati melalui teleskop. Hal ini telah dilemparkan keraguan pada teori yang berlaku umum dari materi gelap dingin, zat yang tak terlihat dan misterius yang ilmuwan memprediksi harus memungkinkan untuk pembentukan galaksi lebih sekitar Bima Sakti daripada yang terlihat.

Sekarang kosmolog dan fisikawan partikel di Institut Komputasi Kosmologi dan Institut Fisika Partikel Fenomenologi di Durham University di Inggris, bekerja sama dengan rekan-rekan di LAPTh Universitas & Universitas di Perancis, berpikir bahwa mereka telah menemukan solusi potensial untuk masalah ini. Para ilmuwan menunjukkan bahwa partikel materi gelap serta merasakan gaya gravitasi bisa berinteraksi dengan foton dan neutrino di alam semesta muda, menyebabkan materi gelap untuk menyebarkan. Para ilmuwan berpikir gumpalan materi gelap, atau lingkaran cahaya, yang muncul dari alam semesta awal terperangkap gas intergalaksi diperlukan untuk membentuk bintang dan galaksi. Hamburan partikel materi gelap menghapuskan struktur yang dapat gas perangkap, berhenti lebih dari galaksi membentuk sekitar Bima Sakti dan mengurangi jumlah yang harus ada.

"Kami tidak tahu seberapa kuat interaksi ini harus, jadi ini adalah di mana simulasi kami masuk," kata Celine Boehm dari Durham University. "Dengan tuning kekuatan hamburan partikel, kita mengubah jumlah galaksi kecil, yang memungkinkan kita belajar lebih banyak tentang fisika materi gelap dan bagaimana mungkin berinteraksi dengan partikel lain di alam semesta.Ini adalah contoh bagaimana pengukuran kosmologis, dalam hal ini jumlah galaksi yang mengorbit Bima Sakti, dipengaruhi oleh skala mikroskopis fisika partikel.

"Ada beberapa teori tentang mengapa ada tidak lebih galaksi yang mengorbit Bima Sakti, yang meliputi gagasan bahwa panas dari bintang pertama alam semesta disterilkan gas yang dibutuhkan untuk membentuk bintang. Para peneliti mengatakan temuan mereka saat ini menawarkan teori alternatif dan bisa memberikan teknik baru untuk menyelidiki interaksi antara partikel lainnya dan materi gelap dingin.
"Para astronom telah lama mencapai kesimpulan bahwa sebagian besar materi di alam semesta terdiri dari partikel elementer yang dikenal sebagai materi gelap," kata Carlton Baugh dari Durham University.

"Model ini dapat menjelaskan bagaimana sebagian besar alam semesta terlihat, kecuali di halaman belakang kita sendiri di mana ia gagal total. Model memperkirakan bahwa harus ada lebih banyak galaksi satelit kecil di sekitar Bima Sakti kita dari yang kita dapat mengamati.

Namun, dengan menggunakan simulasi komputer untuk memungkinkan materi gelap menjadi sedikit lebih interaktif dengan sisa bahan di alam semesta, seperti foton, kita dapat memberikan lingkungan kosmik kita makeover, dan kami melihat penurunan yang luar biasa dalam jumlah galaksi di sekitar kita dibandingkan dengan apa yang awalnya kita pikir. "

0 Response to "Interaksi materi gelap bisa menjelaskan hilangnya satelit Bima Sakti"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam