Para ilmuwan menemukan bukti bahwa ada lempeng tektonik di bulan Jupiter, Europa





Para ilmuwan telah menemukan bukti lempeng tektonik di bulan Jupiter, Europa. Hal ini menunjukkan tanda pertama dari jenis kegiatan geologi permukaan-pergeseran pada dunia selain bumi.

Para peneliti memiliki bukti visual yang jelas dari kerak es memperluas Europa. Namun, mereka tidak bisa menemukan daerah di mana kerak tua dihancurkan untuk memberikan ruang bagi yang baru.



Sementara memeriksa gambar Europa diambil oleh NASA Galileo pengorbit pada awal tahun 2000, ahli geologi planet Simon Kattenhorn dari University of Idaho di Moskow dan Louise Prockter dari Laboratorium Fisika Terapan Universitas Johns Hopkins di Laurel, Maryland, menemukan beberapa batas geologi yang tidak biasa.



"Kami telah bingung selama bertahun-tahun tentang bagaimana semua medan baru ini bisa terbentuk, tapi kami tidak tahu bagaimana itu ditampung," kata Prockter."Kami akhirnya pikir kami telah menemukan jawabannya."



Lempeng tektonik adalah teori ilmiah bahwa lapisan luar bumi terdiri dari piring atau blok yang bergerak, yang menyumbang mengapa pegunungan dan gunung berapi dan gempa bumi terjadi bentuk.



Permukaan Europa - salah satu dari empat bulan terbesar Jupiter dan sedikit lebih kecil dari bulan Bumi - yang penuh dengan celah-celah dan pegunungan. Blok Permukaan diketahui telah bergeser dalam blok cara yang sama dari lapisan tanah bumi luar pada kedua sisi San Andreas kesalahan bergerak melewati satu sama di California. Banyak bagian dari acara permukaan bukti Europa perpanjangan, di mana mil-lebar band dibentuk sebagai permukaan robek terpisah dan bahan es segar dari shell yang mendasari pindah ke celah baru dibuat - proses yang sama dengan dasar laut menyebar di Bumi.



Di Bumi, sebagai bentuk permukaan material baru di pegunungan di tengah laut, material lama hancur di zona subduksi, yang merupakan daerah di mana dua lempeng tektonik bertemu dan tumpang tindih sebagai salah satu dipaksa di bawah yang lain. Namun, meskipun tingkat ekstensi jelas di permukaan Europa, para peneliti belum bisa menentukan bagaimana permukaan dapat menampung semua materi baru.

Para ilmuwan mempelajari Europa sering merekonstruksi blok permukaan bulan ke konfigurasi asli mereka - seperti jigsaw puzzle - untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang permukaan tampak seperti sebelum gangguan terjadi.



Ketika Kattenhorn dan Prockter ulang medan es di gambar, mereka menemukan sekitar 7.700 mil persegi (20.000 kilometer persegi) dari permukaan yang hilang di lintang utara bulan tertinggi.

Bukti lebih lanjut menyarankan medan hilang bergerak di bawah permukaan piring kedua - skenario sering terlihat di Bumi di batas lempeng tektonik-. Kattenhorn dan Prockter melihat es gunung berapi di piring utama, mungkin dibentuk melalui peleburan dan penyerapan slab karena terjun di bawah permukaan, dan kurangnya pegunungan di zona subduksi, bahan menyiratkan didorong ke dalam interior daripada kusut sebagai dua piring tumbuk terhadap satu sama lain.



Para ilmuwan percaya bahwa daerah subduksi diserap ke dalam shell es Europa, yang mungkin sampai 20 mil (30km) tebal, daripada menembus ke dalam laut yang mendasari Europa. Pada relatif muda permukaan Europa - sekitar 40-90000000 tahun - para ilmuwan telah melihat bukti material bergerak naik dari bawah shell tetapi, sampai sekarang, tidak ada mekanisme telah ditemukan untuk bahan bergerak kembali ke shell, dan mungkin ke laut besar di bawah es.



"Europa mungkin lebih mirip Bumi daripada yang kita bayangkan, jika memiliki sistem tektonik lempeng global," kata Kattenhorn. "Tidak hanya penemuan ini membuat salah satu yang paling menarik secara geologis tubuh di tata surya, itu juga berarti komunikasi dua arah antara eksterior dan interior - cara untuk memindahkan material dari permukaan ke laut - suatu proses yang memiliki signifikan implikasi untuk potensi Europa sebagai dunia dihuni.



"Pada bulan Juli, NASA mengeluarkan Pengumuman Kesempatan untuk proposal untuk instrumen sains yang bisa dilakukan di atas kapal misi masa depan untuk Europa.

"Europa terus menampakkan dirinya sebagai dunia yang dinamis dengan kesamaan menarik untuk kami planet bumi sendiri," kata Curt Niebur dari Markas NASA di Washington, DC "Belajar Europa alamat pertanyaan mendasar tentang ini bulan dingin berpotensi dihuni dan pencarian kehidupan di luar Bumi. "



Temuan-temuan ilmiah Sebelumnya menunjukkan keberadaan samudra air cair yang terletak di bawah bulan kerak es.Laut ini meliputi Europa seluruhnya dan berisi air cair lebih dari semua lautan bumi digabungkan.

0 Response to "Para ilmuwan menemukan bukti bahwa ada lempeng tektonik di bulan Jupiter, Europa"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam