Molekul baru yang ditemukan di ruang berkonotasi asal usul kehidupan


Berburu dari jarak 27.000 tahun cahaya, astronom telah menemukan sebuah berbasis karbon molekul yang tidak biasa - satu dengan struktur bercabang - terkandung dalam awan gas raksasa di ruang antar bintang.Seperti menemukan jarum di tumpukan jerami molekul kosmik, para astronom telah mendeteksi gelombang radio yang dipancarkan oleh sianida isopropil.Penemuan ini menunjukkan bahwa molekul kompleks yang dibutuhkan untuk kehidupan mungkin memiliki asal-usul mereka di ruang antar bintang.
Menggunakan Atacama Large Millimeter / submillimeter Array (ALMA), peneliti mempelajari gas wilayah pembentuk bintang Sagitarius B2.
Molekul organik biasanya ditemukan di daerah-daerah pembentuk bintang terdiri dari satu "tulang punggung" dari atom karbon diatur dalam rantai lurus.Tapi struktur karbon cabang isopropil sianida off, sehingga deteksi antar pertama molekul seperti itu, kata Rob Garrod dari Cornell University di Ithaca, New York.

Deteksi ini akan membuka perbatasan baru dalam kompleksitas molekul yang dapat dibentuk dalam ruang antar bintang dan yang pada akhirnya mungkin menemukan jalan mereka ke permukaan planet, kata Garrod.Struktur karbon bercabang isopropil sianida adalah fitur umum dalam molekul yang dibutuhkan untuk kehidupan - seperti asam amino, yang merupakan blok bangunan protein.Penemuan baru ini meminjamkan bobot pada gagasan bahwa molekul biologis penting, seperti asam amino yang biasanya ditemukan di meteorit, diproduksi pada awal proses pembentukan bintang - bahkan sebelum planet seperti Bumi terbentuk.
Garrod, bersama dengan Arnaud Belloche dan Karl Menten, baik dari Max Planck Institute for Radio Astronomy, dan Holger Müller dari Universitas Cologne, berusaha untuk memeriksa susunan kimiawi dari Sagittarius B2, daerah dekat dengan pusat galaksi Bima Sakti dan daerah yang kaya molekul organik kompleks antar.
Dengan ALMA, kelompok melakukan survei spektral penuh mencari sidik jari molekul antarbintang baru - dengan sensitivitas dan resolusi 10 kali lebih besar dari survei sebelumnya.

Tujuan dari Observatorium ALMA adalah untuk mencari asal-usul kosmik melalui sebuah array dari 66 antena radio sensitif dari elevasi tinggi dan udara kering dari Chile utara Gurun Atacama.Array teleskop radio bekerja sama untuk membentuk raksasa "mata" mengintip ke dalam kosmos.
"Memahami produksi bahan organik pada tahap awal pembentukan bintang sangat penting untuk piecing bersama perkembangan bertahap dari molekul sederhana berpotensi kimia kehidupan-bearing," kata Belloche.
Sekitar 50 fitur individu untuk isopropil sianida dan 120 untuk normal-propil sianida - adik rantai lurus molekulnya - diidentifikasi dalam spektrum ALMA wilayah Sagittarius B2.Dua molekul - sianida isopropil dan normal-propil sianida - juga molekul terbesar belum terdeteksi dalam wilayah pembentukan bintang.

0 Response to "Molekul baru yang ditemukan di ruang berkonotasi asal usul kehidupan"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam