Setengah dari semua exoplanet bertuan bintang biner



Bayangkan tinggal di sebuah planet ekstrasurya dengan dua matahari.Satu Anda mengorbit, dan yang lainnya adalah sangat cerah, tetangga terdekat menjulang besar di langit Anda.Dengan ini "matahari kedua" di langit, senja mungkin peristiwa langka, mungkin hanya datang musiman ke planet Anda.Sebuah studi baru menunjukkan bahwa ini bisa menjadi jauh lebih umum daripada astronom menyadari.
NASA Kepler teleskop ruang telah mengkonfirmasi sekitar 1.000 exoplanets, serta ribuan lebih banyak bintang dianggap "Kepler obyek yang menarik," dijuluki Kois - bintang yang mungkin bisa menjadi tuan rumah planet.Sampai saat ini, telah ada pertanyaan yang tak terjawab tentang bintang tuan rumah planet ekstrasurya: Berapa banyak tuan rumah bintang binari?Bintang biner telah lama dikenal biasa - sekitar setengah bintang di langit yang diyakini terdiri dari dua bintang yang mengorbit satu sama lain.Jadi, adalah bintang dengan planet-planet memiliki kemungkinan yang sama untuk memiliki bintang pendamping, atau melakukan bintang pendamping mempengaruhi pembentukan planet?Sebuah tim astronom yang dipimpin oleh Elliott Horch dari Southern Connecticut State University, telah menunjukkan bahwa bintang dengan exoplanets hanya sebagai kemungkinan untuk memiliki pendamping biner - yaitu, 40 sampai 50 persen dari bintang-bintang tuan rumah sebenarnya bintang biner."Ini menarik dan menyenangkan bahwa sistem planet ekstrasurya dengan sahabat bintang berubah menjadi jauh lebih umum daripada yang diyakini bahkan hanya beberapa tahun yang lalu," kata Horch.

Studi mereka memanfaatkan tinggi pengamatan resolusi spasial yang dilakukan pada Telescope WIYN terletak di Kitt Peak di Arizona selatan dan Teleskop Gemini Utara terletak di Mauna Kea di Hawaii.Teknik yang digunakan oleh tim disebut spekel pencitraan dan terdiri dari memperoleh gambar digital dari sebagian kecil dari langit yang mengelilingi sebuah bintang yang menarik, 15 sampai 25 kali per detik.Foto-foto tersebut kemudian dikombinasikan dalam perangkat lunak menggunakan satu set kompleks algoritma, menghasilkan gambar akhir dari bintang dengan resolusi lebih baik dari Hubble Space Telescope.Dengan menggunakan teknik ini, tim dapat mendeteksi bintang pendamping yang hingga 125 kali lebih redup target tetapi hanya 0,05 detik busur pergi.Bagi sebagian besar bintang-bintang Kepler, ini berarti bintang pendamping dengan pemisahan sejati beberapa untuk sekitar 100 kali jarak Matahari-Bumi.Dengan mencatat tingkat kejadian ini benar bintang biner pendamping, penemuan dapat diperpanjang untuk menunjukkan bahwa setengah dari bintang yang exoplanets tuan rumah mungkin binari.

"Konsekuensi menarik dari temuan ini adalah bahwa dalam setengah dari bintang exoplanet tuan rumah yang biner kita tidak bisa, secara umum, mengatakan yang bintang dalam sistem planet benar-benar mengorbit," kata co-author Steve B. Howell dari NASA Ames Research Pusat di Mountain View, California.
Kepler telah menemukan sejumlah planet circumbinary - sebuah planet yang mengorbit kedua bintang dalam sistem biner sangat dekat.Ada juga exoplanets yang diketahui mengorbit salah satu bintang dalam sistem biner yang sangat luas.Jika dua bintang yang sangat dekat satu sama lain dan planet jauh, sebuah planet circumbinary akan mengingatkan Tatooine di Star Wars.Jika bukan planet ekstrasurya yang mengorbit salah satu bintang di sepasang sangat luas, bintang pendamping mungkin muncul hanya sebagai bintang terang antara lain di langit malam."Di suatu tempat akan ada transisi antara kedua skenario," kata Howell, "tapi kami masih jauh dari mengetahui di mana."

Dalam sebuah penelitian seperti ini, sangat penting untuk menyingkirkan sahabat samar yang hanya dalam garis pandang dengan bintang KOI.Untuk memungkinkan kemungkinan ini, tim melakukan simulasi model yang mengandalkan sifat statistik dikenal sistem bintang biner dan line-of-sight sahabat.Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar para sahabat bintang untuk Kois adalah sahabat terikat benar, bukan line-of-sight bintang tidak berhubungan dengan sistem.

0 Response to "Setengah dari semua exoplanet bertuan bintang biner"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam