Teleskop radio menyelesaikan kontroversi jarak ke Pleiades






Para astronom telah menggunakan jaringan di seluruh dunia teleskop radio untuk menyelesaikan kontroversi atas jarak ke gugus bintang terkenal - kontroversi yang menimbulkan tantangan potensial untuk pemahaman dasar para ilmuwan 'dari bagaimana bintang terbentuk dan berevolusi.Pekerjaan baru menunjukkan bahwa pengukuran yang dilakukan oleh satelit penelitian kosmik-mapping yang salah.
Para astronom mempelajari Pleiades, yang terkenal "Seven Sisters" gugus bintang di konstelasi Taurus mudah terlihat di langit musim dingin.Cluster ini mencakup ratusan bintang muda panas terbentuk sekitar 100 juta tahun yang lalu.Sebagai contoh terdekat cluster muda, Pleiades telah melayani sebagai kunci "laboratorium kosmik" untuk memperbaiki pemahaman para ilmuwan tentang bagaimana cluster yang sama terbentuk.Selain itu, para astronom telah menggunakan karakteristik fisik diukur dari bintang Pleiades sebagai alat untuk memperkirakan jarak dengan yang lain, cluster yang lebih jauh.




Sampai tahun 1990-an, konsensus adalah bahwa Pleiades sekitar 430 tahun cahaya dari Bumi.Namun, Hipparcos satelit Eropa, diluncurkan pada tahun 1989 untuk secara tepat mengukur posisi dan jarak dari ribuan bintang, menghasilkan pengukuran jarak hanya sekitar 390 tahun cahaya.
"Itu mungkin tidak tampak seperti perbedaan besar, tetapi agar sesuai karakteristik fisik dari bintang Pleiades, itu menantang pemahaman umum kita tentang bagaimana bintang terbentuk dan berevolusi," kata Carl Melis dari University of California, San Diego."Untuk sesuai dengan pengukuran jarak Hipparcos, beberapa astronom bahkan menyarankan bahwa beberapa jenis fisika baru dan tidak dikenal harus bekerja dalam bintang-bintang muda seperti itu."




Untuk mengatasi masalah tersebut, Melis dan rekan-rekannya menggunakan jaringan global teleskop radio untuk membuat pengukuran jarak paling akurat mungkin.Jaringan termasuk Array Very Long Dasar (VLBA), sistem 10 teleskop radio mulai dari Hawaii ke Kepulauan Virgin;Teleskop Green Bank Robert C. Byrd di Virginia Barat;1.000-kaki-diameter William E. Gordon Telescope dari Observatorium Arecibo di Puerto Rico;dan Teleskop Radio Effelsberg di Jerman.
"Menggunakan teleskop ini bekerja sama, kami memiliki setara dengan teleskop ukuran Bumi," kata Amy Miouduszewski dari National Radio Astronomy Observatory (NRAO)."Yang memberi kita kemampuan untuk membuat pengukuran posisi sangat akurat -. Setara dengan mengukur ketebalan seperempat di Los Angeles seperti yang terlihat dari New York"




Para astronom menggunakan sistem ini untuk mengamati beberapa bintang Pleiades selama sekitar 1,5 tahun untuk secara tepat mengukur pergeseran jelas dalam posisi setiap bintang yang disebabkan oleh rotasi bumi mengelilingi matahariTerlihat di ujung-ujung orbit Bumi, sebuah bintang tampak bergerak sedikit terhadap latar belakang dari benda kosmik yang lebih jauh.Disebut parallax, teknik ini jarak-pengukuran paling akurat metode astronom memiliki dan bergantung pada trigonometri sederhana.
Hasil pekerjaan mereka adalah jarak ke Pleiades dari 443 tahun cahaya, akurat, para astronom mengatakan, dalam waktu 1 persen.Ini adalah pengukuran yang paling akurat dan tepat namun terbuat dari jarak Pleiades.
"Ini merupakan bantuan," kata Melis, karena jarak yang baru diukur cukup dekat dengan jarak pra-Hipparcos bahwa model ilmiah standar pembentukan bintang secara akurat mewakili bintang-bintang di Pleiades.




"Pertanyaannya sekarang adalah:? Apa yang terjadi dengan Hipparcos" kata Melis.Lebih dari empat tahun beroperasi, pesawat ruang angkasa diukur jarak ke 118.000 bintang.Penyebab kesalahan dalam mengukur jarak ke Pleiades tidak diketahui.Pesawat ruang angkasa lain, Gaia, diluncurkan pada Desember 2013, akan menggunakan teknologi serupa untuk mengukur jarak sekitar 1 miliar bintang.
"Sistem Radio-teleskop seperti yang kita digunakan untuk Pleiades akan memberikan crosscheck penting untuk memastikan keakuratan pengukuran Gaia," kata Mark Reid dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics di Cambridge, Massachusetts.
Banyak budaya kuno, termasuk penduduk asli Amerika, menggunakan Pleiades sebagai tes penglihatan.Semakin Pleiades dibintangi seseorang dapat membedakan - biasanya 5-9 - visi yang lebih baik seseorang.
"Sekarang kita telah menggunakan sistem yang memberikan tajam 'visi' astronomi modern untuk memecahkan perdebatan ilmiah lama tentang Pleiades sendiri," kata Melis.

0 Response to "Teleskop radio menyelesaikan kontroversi jarak ke Pleiades"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam