Air di Bulan tidak berasal dari Komet

air di bulan
Foto : Bulan


Dahulu para ilmuwan percaya Bulan untuk benar-benar kering. Karena pada tahap awal ini dalam evolusi bulan, tidak adanya Atmosfir dan pengaruh radiasi matahari dianggap cukup untuk menguapkan semua zat yang mudah menguap ke angkasa. Namun, pada 1990-an, para ilmuwan memperoleh data dari probe Lunar Prospector yang mengguncang kepercayaan mereka: saat ditemukan air di Bulan.

Dalam rangka untuk menjelaskan bagaimana air bisa ada di permukaan Bulan, ilmuwan merumuskan sebuah teori yang dikenal sebagai "Teori perangkap dingin." Sumbu rotasi Bulan hampir vertikal, yang menyebabkan kawah di daerah kutub tidak akan pernah terkena sinar matahari. Ketika komet yang sebagian besar terdiri dari air es jatuh, menguap air dapat tertarik ke dalam setiap "perangkap dingin" dan tetap di sana tanpa batas waktu, karena sinar matahari tidak menguapkan itu.

dibulan ada air
Foto : Air di Bulan


Para ilmuwan memutuskan untuk memeriksa apakah komet mampu memenuhi peran utama "pemasok air." diBulan. Kecepatan khas dari komet es berkisar dari 20 sampai 50 kilometer per detik. Perkiraan menunjukkan bahwa kecepatan tinggi menyebabkan 95-99,9 persen air menguap ke angkasa luar. Ada sebuah keluarga periode pendek komet yang kecepatan jatuh jauh lebih rendah dari 8 -10 kilometer per detik. Komet periode pendek seperti mencapai sekitar 1,5 persen dari kawah bulan. Namun demikian, simulasi telah menunjukkan bahwa ketika komet periode pendek yang jatuh, hampir semua air menguap dan kurang dari 1 persen dari tetap di Bulan.

"Kami sampai pada kesimpulan bahwa hanya ada air dalam sangat kecil yang di akibatkan komet di Bulan". Lalu, dari manakah air dibulan berasal?

0 Response to "Air di Bulan tidak berasal dari Komet"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam