Ilmuan temukan tetangga baru Bima Sakti

galaksi baru disekitar bima sakti ditemukanSebuah citra negatif KK 3, dibuat dengan menggunakan Kamera untuk Survei di Hubble Space Telescope. Inti dari galaksi yang lebih rendah antara pasangan objek gelap di sebelah kanan gambar, dengan bintang-bintang yang tersebar di atas bagian besar di sekitarnya. (Bagian atas dari dua benda gelap adalah lebih dekat gugus bintang globular.) Utara dan timur yang tersisa. Gambar kredit: D. Makarov.

Bima sakti, galaksi tempat kita hidup, merupakan bagian dari kelompok yang memiliki lebih dari 50 galaksi lainnya yang membentuk ' Local Group', koleksinya mencakup Galaksi Andromeda dan banyak benda yang jauh lebih kecil lainnya. Sekarang tim Rusia-Amerika telah menemukan sebuah galaksi kerdil kecil dan terisolasi hampir 7 juta tahun cahaya. Hasilnya muncul dalam Pemberitahuan Bulanan "Royal Astronomical Society".
Tim yang dipimpin oleh Prof Igor Karachentsev dari Astrophysical Observatory khususdi Karachai-Cherkessia, Rusia, menemukan galaksi baru, bernama KK 3, menggunakan Hubble Space Telescope Advanced Camera Survei (ACS) pada bulan Agustus 2014. KK 3 terletak di langit selatan ke arah konstelasi Hydrusdan bintang yang hanya memiliki satu sepuluh seperseribu massa Bima Sakti.

KK 3 adalah galaksi ' bulat kerdil' atau galaksi dSph, dengan fitur seperti lengan spiral ditemukan di galaksi kita sendiri. Sistem ini juga memiliki ketiadaan bahan baku (gas dan debu) yang dibutuhkan untuk generasi baru bintang untuk membentuk, meninggalkan lebih tua dan redup relik. Dalam hampir setiap kasus, bahan baku ini tampaknya telah dilucuti oleh galaksi raksasa di dekatnya seperti Andromeda, sehingga sebagian besar benda dSph ditemukan sahabat dekat jauh lebih besar.

Benda yang terisolasi harus terbentuk dengan cara yang berbeda, dengan satu kemungkinan adalah bahwa mereka memiliki sebuah ledakan awal pembentukan bintang yang habis sumber daya gas yang tersedia. Para astronom sangat tertarik untuk menemukan benda dSph untuk memahami pembentukan galaksi di alam semesta pada umumnya, bahkan HST berjuang untuk melihat mereka di luar Grup Lokal. Tidak adanya awan gas hidrogen di nebula juga membuat mereka lebih sulit untuk memilih dalam survei, sehingga para ilmuwan melainkan berusaha untuk menemukan mereka dengan memilih bintang individu.

Untuk itu, hanya satu bulat kerdil terisolasi lainnya, KKR 25, telah ditemukan di Local Group, sebuah penemuan yang dilakukan oleh kelompok yang sama kembali pada tahun 1999.

Anggota tim Prof Dimitry Makarov, juga dari Astrophysical Observatory khusus, berkomentar: "Menemukan benda seperti KK 3 adalah pekerjaan melelahkan, bahkan dengan observatorium seperti Hubble Space Telescope. Namun dengan kegigihan, kita perlahan-lahan membangun peta lingkungan setempat, yang ternyata kurang kosong dari yang kita duga. Bisa jadi sejumlah besar galaksi kerdil bulat di luar sana, sesuatu yang akan menimbulkan konsekuensi besar bagi ide-ide kita tentang evolusi kosmos. "

Tim akan terus mencari galaksi dSph lagi, tugas yang akan menjadi sedikit lebih mudah dalam beberapa tahun ke depan, setelah instrumen seperti James Webb Space Telescope memulai layanan.

0 Response to "Ilmuan temukan tetangga baru Bima Sakti"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam