Mars rover mendeteksi lonjakan metana ( molekul organik.?.) di Mars.

Hati-hati

menganalisis data yang dikumpulkan oleh NASA Mars rover Curiosity, ilmuwan tiba-tiba menemukan lonjakan metana di atmosfer Mars selama dua bulan satu tahun yang lalu dalam jumlah yang tak terduga.

Laboratorium IPA keliling juga telah membuat deteksi definitif pertama molekul organik dalam batuan permukaan, menambahkan dukungan tambahan untuk gambar yang muncul dari Mars sebagai planet layak huni sekali.

"Kami sekarang memiliki keyakinan penuh bahwa ada metana kadang-kadang hadir di atmosfer Mars, dan bahwa ada organik diawetkan batuan kuno di Mars pada tempat-tempat tertentu," kata John Grotzinger, yang Curiosity peneliti utama. "Ini penting. Metana di atmosfer dan organik dalam batuan kuno penting karena hal itu bisa konsisten dengan mantan adanya kehidupan atau keberadaan yang ada kehidupan. "

Namun hanya mendeteksi metana di atmosfer Mars "bukan argumen bahwa kami telah menemukan bukti kehidupan di Mars," kata Grotzinger wartawan pada pertemuan musim gugur American Geophysical Union di San Francisco."Tapi itu adalah salah satu dari beberapa hipotesis yang kita dapat mengusulkan bahwa kita harus mempertimbangkan seperti yang kita maju di masa depan."

Demikian juga, deteksi definitif molekul organik "juga bukan argumen bahwa pernah ada kehidupan di Mars kuno," kata Grotzinger."Tapi itu adalah jenis bahan yang Anda akan mencari jika kehidupan pernah berasal dari Mars.Jadi organik apapun, organik bahkan abiotik yang dihasilkan, adalah hal-hal yang kita perlu mencari jika kita pernah akan menemukan bukti bahwa mikroba pernah ada di Mars. "



Tingkat latar belakang rata-rata metana di atmosfer Mars adalah sekitar 0,7 bagian per miliar, tingkat yang mewakili sekitar 5.000 metrik ton tersebar di seluruh atmosfer planet. Sebaliknya, tingkat metana dalam jumlah atmosfer bumi untuk sekitar 500 juta ton.
Tetapi selama periode dua bulan pada akhir tahun 2013 dan awal tahun ini, Curiosity mengukur peningkatan 10 kali lipat dalam tingkat metana Mars, tiba-tiba melompat hingga rata-rata 7,2 bagian per miliaraaa. Selama pengukuran berikutnya enam minggu kemudian, metana itu kembali pada tingkat latar belakang.

Sushil Atreya, anggota tim sains Curiosity di University of Michigan, mengatakan setidaknya ada tiga potensi sumber metana Mars.

Ini bisa menjadi hasil dari radiasi ultraviolet matahari yang bekerja pada senyawa organik diendapkan pada permukaan oleh debu kosmik atau micrometeor, katanya. Atau, mungkin hasil dari proses non-biologis di masa lalu yang melibatkan air dan mineral tertentu. Metana kemudian bisa saja dikurung di "klatrat" senyawa yang kemudian berhasil mencapai permukaan dan rusak, melepaskan gas.



Kemungkinan ketiga adalah metana diproduksi oleh beberapa jenis aktivitas mikroba, baik kuno maupun modern. Jika yang pertama, metana bisa saja disimpan dalam senyawa klatrat dengan cara yang sama sebagai sumber non-biologis.

"Lonjakan tiba-tiba metana yang kita lihat selama dua bulan, yang merupakan bersendawa metana baik dari sumber modern atau kebocoran metana dari (bawah permukaan) penyimpanan," kata Atreya. "Fakta bahwa metana adalah pada tingkat latar belakang, tiba-tiba naik, datang kembali ke tingkat latar belakang sebagai tiba-tiba, menunjukkan sumber harus relatif lokal dan kecil."

Sementara rincian tetap harus dikerjakan, "semua pengamatan ini yang kita miliki selama dua tahun, mereka sangat sugestif bahwa Mars saat ini aktif," katanya.

Diminta untuk berspekulasi di mana sumber - biologi, geologi atau kerusakan permukaan - mungkin penjelasan lebih mungkin, Grotzinger mengatakan "tidak ada cara untuk mengukur itu."

"Kami hanya harus menghormati itu adalah kemungkinan, dan itu tanggung jawab kita untuk dasarnya pergi melalui dan memalsukan semua hipotesis abiologic lain untuk menghasilkan satu yaitu," katanya. "Tapi apa yang kita rasakan data ini yang paling berharga adalah untuk mendorong masa depan. Karena kita melihat sinyal di sini, ada baiknya datang kembali dan melakukan lebih banyak pekerjaan. "

0 Response to "Mars rover mendeteksi lonjakan metana ( molekul organik.?.) di Mars."

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam