NASA pesawat ruang angkasa Kelper bertahan dari kerusakan



Mengutip Mark Twain, laporan kerusakan pesawat ruang angkasa Kepler itu dibesar-besarkan. Meskipun kerusakan yang berakhir misi utamanya Mei 2013, Kepler masih dapat bekerja. Bukti yang berasal dari penemuan baru super-Bumi menggunakan data yang dikumpulkan selama Kepler "kehidupan kedua."

"Seperti phoenix bangkit dari abu, Kepler telah dilahirkan kembali dan terus membuat penemuan. Bahkan lebih baik, planet itu ditemukan matang untuk studi tindak lanjut, "kata penulis Andrew Vanderburg dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics (CFA).

NASA Kepler mendeteksi planet-planet luar angkasa dengan mencari transit, ketika bintang meredup sedikit ketika sebuah planet melintasi di depannya. Semakin kecil planet ini, yang lemah peredupan, sehingga pengukuran kecerahan harus tepat. Untuk mengaktifkan presisi itu, pesawat ruang angkasa harus mempertahankan arah agar tetap stabil.

Misi utama Kepler berakhir ketika kedua dari empat roda reaksi yang digunakan untuk menstabilkan pesawat ruang angkasa gagal. Tanpa setidaknya tiga berfungsi roda reaksi, Kepler tidak dapat menunjuk secara akurat.

Daripada menyerah pada pesawat ruang angkasa berani, tim ilmuwan dan insinyur mengembangkan strategi cerdik untuk menggunakan tekanan dari sinar matahari sebagai roda reaksi virtual untuk membantu mengendalikan pesawat ruang angkasa. Misi kedua yang dihasilkan, K2, berjanji untuk tidak hanya melanjutkan pencarian Kepler untuk dunia lain, tetapi juga memperkenalkan peluang baru untuk mengamati gugus bintang, galaksi aktif, dan supernova.
Karena berkurangnya kemampuan menunjuk Kepler, penggalian data yang berguna memerlukan analisis komputer yang canggih. Vanderburg dan rekan-rekannya mengembangkan perangkat lunak khusus untuk mengoreksi gerakan pesawat ruang angkasa, mencapai sekitar setengah presisi fotometrik dari misi Kepler asli.

Hidup baru Kepler dimulai dengan tes 9 hari pada bulan Februari 2014. Ketika Vanderburg dan rekan-rekannya menganalisis data, mereka menemukan bahwa Kepler telah mendeteksi transit planet tunggal.

Mereka menegaskan penemuan dengan pengukuran kecepatan radial dari spektograf HARPS-Utara pada Telescopio Nazionale Galileo di Kepulauan Canary. Transit tambahan lemah terdeteksi oleh Microvariability dan Osilasi of Stars.

Planet yang baru ditemukan, HIP 116454b, memiliki diameter 20.000 mil, dua setengah kali ukuran Bumi. HARPS-N menunjukkan bahwa beratnya hampir 12 kali lipat Bumi. Hal ini membuat HIP 116454b super-Bumi, kelas planet yang tidak ada dalam tata surya kita. Kepadatan rata-rata menunjukkan bahwa planet ini baik dunia air (terdiri dari air sekitar tiga perempat dan rock seperempat) atau mini-Neptunus dengan diperpanjang, suasana gas.

Dekat di planet ini mengelilingi bintangnya setiap 9,1 hari pada jarak 8,4 juta mil. Bintang tuan rumah adalah jenis K kerdil oranye sedikit lebih kecil dan lebih dingin dari Matahari Sistem ini 180 tahun cahaya dari Bumi di konstelasi Pisces.
Karena bintang tuan rumah relatif cerah dan di dekatnya, tindak lanjut penelitian akan lebih mudah untuk melakukan daripada banyak planet Kepler yang mengorbit bintang yang lebih jauh.

"HIP 116454b akan menjadi target utama bagi teleskop di tanah dan di ruang angkasa," kata astronom Harvard dan penulis John Johnson dari CFA.

0 Response to "NASA pesawat ruang angkasa Kelper bertahan dari kerusakan"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam