Hubble melihat "cahaya hantu" dari galaksi mati



Teleskop luar angkasa Hubble telah mengambil cahaya hantu samar bintang dikeluarkan dari galaksi kuno yang gravitasi membongkar beberapa miliar tahun yang lalu.

Kekacauan terjadi 4 miliar tahun cahaya di dalam koleksi besar dari hampir 500 galaksi berjuluk Cluster Pandora (Abell 2744).Bintang yang tersebar tidak lagi terikat ke salah satu galaksi dan melayang bebas di antara galaksi dalam cluster.
Dengan mengamati cahaya dari bintang-bintang yatim, astronom Hubble telah berkumpul bukti forensik yang menunjukkan sebanyak enam galaksi tercabik-cabik dalam cluster lebih dari hamparan 6 miliar tahun.Pemodelan komputer dari dinamika gravitasi antara galaksi dalam sebuah cluster menunjukkan bahwa galaksi sebesar Bima Sakti kita adalah kandidat sebagai sumber-bintang.Galaksi yang ditakdirkan akan telah ditarik terpisah seperti gula-gula jika mereka jatuh melalui pusat gugus galaksi di mana gaya pasang surut gravitasi yang kuat.Para astronom telah lama berhipotesis bahwa cahaya dari bintang-bintang yang tersebar harus terdeteksi setelah galaksi tersebut dibongkar.Namun, diprediksi "intracluster" cahaya dari bintang sangat samar dan karena itu sebuah tantangan untuk mengidentifikasi.

"Data Hubble mengungkapkan cahaya hantu merupakan langkah penting ke depan dalam memahami evolusi kluster galaksi," kata Ignacio Trujillo dari Instituto de Astrofisica de Canarias (IAC), La Laguna, Tenerife, Spanyol."Hal ini juga luar biasa indah bahwa kami menemukan cahaya-tanda dengan memanfaatkan kemampuan yang unik Hubble."
"Hasilnya dalam perjanjian baik dengan apa yang telah diprediksi terjadi kluster galaksi masif dalam," kata Mireia Montes dari IAC.

Tim memperkirakan bahwa cahaya gabungan dari sekitar 200 miliar bintang terbuang menyumbang sekitar 10 persen dari kecerahan cluster.

Karena bintang-bintang yang sangat samar yang terang pada panjang gelombang inframerah-dekat cahaya, tim menekankan bahwa jenis observasi hanya bisa dicapai dengan sensitivitas inframerah Hubble terhadap cahaya yang luar biasa redup.

Pengukuran Hubble menetapkan bahwa bintang-bintang phantom kaya unsur yang lebih berat seperti oksigen, karbon, dan nitrogen.

Ini berarti bintang-bintang yang tersebar harus bintang generasi kedua atau ketiga yang diperkaya dengan unsur-unsur ditempa di hati bintang generasi pertama alam semesta.

Galaksi spiral - seperti yang diyakini terkoyak - dapat mempertahankan pembentukan bintang yang sedang berlangsung yang menciptakan bintang kimia diperkaya.
Dengan massa 4 triliun matahari, Abell 2744 merupakan target dalam program Frontier Fields.Ini ambisius tim usaha tiga tahun Hubble dan NASA lainnya Observatorium yang bagus untuk melihat pilih kluster galaksi masif untuk membantu para astronom menyelidiki alam semesta jauh.Kluster galaksi sangat besar yang gravitasi mereka mengalihkan cahaya melewati mereka, pembesar, cerah, dan mendistorsi cahaya dalam fenomena yang disebut lensa gravitasi.

Para astronom memanfaatkan ini milik ruang untuk menggunakan cluster sebagai lensa zoom untuk memperbesar gambar galaksi jauh lebih jauh yang dinyatakan akan terlalu redup untuk dilihat.

Tim Montes 'menggunakan data Hubble untuk menyelidiki lingkungan cluster latar depan itu sendiri.Ada lima kelompok Frontier Fields lainnya dalam program ini, dan tim berencana untuk mencari menakutkan "hantu cahaya" dalam kelompok ini juga

0 Response to "Hubble melihat "cahaya hantu" dari galaksi mati"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam