Waw, Astronom amatir berhasil menangkap gambar badai ekstrim di Uranus



Ditemukan oleh Sir William Herschel pada Maret 1781, raksasa gas Uranus adalah planet kedua terakhir dari tata surya dan saat ini baik ditempatkan untuk observasi di konstelasi Pisces. Meskipun empat kali diameter Bumi, jarak yang sangat besar dari Matahari (19 Satuan Astronomi, atau 2.870 juta kilometer) berarti bahwa sebagian besar pengamat visual yang mempertimbangkan busurnya 3,7 detik yang terkecil, dan yang besarnya +6 detik, maka jika planet ini terlihat sebagai piringan berwarna biru-hijau di teleskop astronom amatir adalah Prestasi yang cukup. Namun, pemilik instrumen besar yang dilengkapi dengan kamera CCD mungkin peduli untuk meniru pengamat di Perancis dan Australia yang baru-baru ini berhasil dalam pencitraan badai besar mengamuk di planet ini pada panjang gelombang inframerah dan visual.

"Cuaca di Uranus sangat aktif," kata Imke de Pater, profesor dan ketua astronomi di University of California, Berkeley, dan pemimpin tim yang terdeteksi delapan badai besar di belahan utara Uranus ketika mengamati planet dengan optik adaptif di WM Keck Observatory di Hawaii pada tanggal 5 dan 6 Agustus 2014.

Salah satunya adalah badai terang yang pernah dilihat di Uranus, panjang gelombang yang mengungkapkan awan tepat di bawah tropopause di mana tekanan berkisar dari sekitar 300 sampai 500 mbar, setara dengan setengah tekanan atmosfer di permukaan Bumi. Badai menyumbang 30 persen dari semua cahaya yang dipantulkan oleh seluruh planet pada panjang gelombang ini.

"Jenis kegiatan ini akan dan telah diharapkan pada tahun 2007, ketika terjadi equinox di Uranus sekali setiap 42 tahun yaitu ketika Matahari bersinar langsung pada khatulistiwa, " pernyataan dari co-investigator Heidi Hammel dari Asosiasi Universitas Riset di Astronomi. "Tapi kami memperkirakan bahwa kegiatan tersebut akan mereda sekarang. Mengapa kita melihat badai yang luar biasa sekarang ini berada di luar tebakan siapa pun. "



Astronom amatir segera belajar dari badai Uranus yang cerah. Astronom Amatir dari Australia Anthony Wesleydari Murrumbateman, NSW, berhasil melakukan pencitraan fitur badai pada 19 September dan 2 Oktober 2014 dengan teleskop 16-inchi.

0 Response to "Waw, Astronom amatir berhasil menangkap gambar badai ekstrim di Uranus"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam