Studi baru : Bima Sakti terbentuk dari setengah materi gelap seperti apa yang dipikirkan para ilmuwan



Sebuah pengukuran baru dari materi gelap di Bima Sakti telah mengungkapkan ada setengah sebanyak bahan misterius seperti yang diduga sebelumnya.

Astronom Australia menggunakan metode yang dikembangkan hampir 100 tahun yang lalu untuk menemukan bahwa berat materi gelap di galaksi kita sendiri adalah 800000000000 (atau 8 x 1011)kali massa Matahari
Dan mereka meneliti tepi Bima Sakti, mencermati untuk pertama kalinya di pinggiran galaksi sekitar 3 juta triliun mil (5 juta triliun kilometer) dari Bumi.

Ahli astrofisika Prajwal Kafle dari University of Western Australia simpul dari Pusat Internasional untuk Radio Astronomy Research, mengatakan kami telah dikenal untuk sementara bahwa sebagian besar alam semesta tersembunyi.

"Bintang, debu, Anda dan saya, semua hal yang kita lihat, hanya membuat sekitar 4 persen dari seluruh alam semesta," katanya."Sekitar 25 persen adalah materi gelap, dan sisanya adalah energi gelap."
Kafle mampu mengukur massa dari materi gelap di Bima Sakti dengan mempelajari kecepatan bintang di seluruh galaksi, termasuk tepi, yang belum pernah dipelajari untuk detail ini sebelumnya.

Dia menggunakan teknik yang kuat yang dikembangkan oleh astronom Inggris James Jeans pada tahun 1915 - dekade sebelum penemuan materi gelap.

Pengukuran Kafle ini membantu memecahkan misteri yang telah menghantui ahli teori selama hampir dua dekade.

"Ide saat pembentukan galaksi dan evolusi, yang disebut lambda dingin teori materi gelap, memprediksi bahwa harus ada beberapa galaksi satelit besar di sekitar Bima Sakti yang terlihat dengan mata telanjang, tapi kami tidak melihat itu," kata Kafle. "Bila Anda menggunakan pengukuran kami dari massa materi gelap, teori ini memprediksikan bahwa seharusnya hanya ada tiga galaksi satelit di luar sana, yang persis apa yang kita lihat: Awan Magellan Besar, Kecil Magellanic Cloud, dan Sagitarius Dwarf Galaxy . "

University of Sydney astrofisikawan Profesor Geraint Lewis, yang juga terlibat dalam penelitian, mengatakan masalah satelit yang hilang "di sisi kosmologis selama hampir 15 tahun."

"Karya Dr Kafle telah menunjukkan bahwa hal itu mungkin tidak seburuk yang semua orang berpikir, meskipun ada masalah yang harus dihadapi diam," katanya.

Penelitian ini juga disajikan sebuah model holistik dari Bima Sakti, yang memungkinkan para ilmuwan untuk mengukur beberapa hal yang menarik seperti kecepatan yang diperlukan untuk meninggalkan galaksi.

"Bersiaplah untuk memukul 550 kilometer per detik [340 mil per detik] jika Anda ingin melarikan diri dari cengkeraman gravitasi galaksi kita," kata Kafle." Sebuah roket diluncurkan dari Bumi hanya membutuhkan 11 kilometer per detik [7 mil per detik] untuk meninggalkan permukaannya, yang sudah sekitar 300 kali lebih cepat dari batas kecepatan maksimum sebuah mobil !."

0 Response to "Studi baru : Bima Sakti terbentuk dari setengah materi gelap seperti apa yang dipikirkan para ilmuwan"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam