Mars Curiosity rover menemukan kecocokan mineral



Bubuk batu kemerahan dari lubang pertama dibor ke gunung Mars oleh NASA Curiosity rover telah menghasilkan konfirmasi pertama misi dari mineral dipetakan dari orbit.

"Ini menghubungkan kita dengan identifikasi mineral dari orbit, yang sekarang dapat membantu membimbing penyelidikan kami saat kami mendaki lereng dan uji hipotesis berasal dari pemetaan orbital," kata John Grotzinger dari California Institute of Technology di Pasadena.

Curiosity mengumpulkan bubuk dengan pengeboran ke sebuah tonjolan batu di dasar Gunung Sharp akhir September. Lengan robot disampaikan sejumput sampel ke instrumen Kimia dan Mineralogi (Chemin) dalam rover. Sampel ini, dari target yang disebut "Keyakinan Hills" dalam "Pahrump Hills" singkapan, terdapat lebih hematit daripada batu atau tanah sampel sebelumnya dianalisis dengan Chemin selama misi dua tahun. Hematit merupakan mineral besi-oksida yang memberikan petunjuk tentang kondisi lingkungan kuno dari ketika terbentuk.

Dalam pengamatan dilaporkan pada tahun 2010, sebelum pemilihan lokasi pendaratan Curiosity, instrumen mineral-pemetaan di NASA Mars Reconnaissance Orbiter memberikan bukti dari hematit di unit geologi yang mencakup singkapan Pahrump Hills.Lokasi pendaratan di dalam Kawah Gale, dampak cekungan sekitar 96 mil (154 kilometer) dengan diameter dengan berlapis Gunung Tajam meningkat sekitar 3 mil (5 kilometer) tinggi di pusat.

"Kami telah mencapai bagian dari kawah di mana kita memiliki informasi mineralogi yang penting dalam pemilihan Kawah Gale sebagai lokasi pendaratan," kata Ralph Milliken dari Brown University di Providence, Rhode Island. "Kami sekarang pada jalur di mana data orbital dapat membantu kita memprediksi apa mineral akan kita temukan dan membuat pilihan yang baik tentang di mana untuk mengebor. Analisis seperti ini akan membantu kami menempatkan pengamatan bajak skala ke dalam sejarah geologi yang lebih luas dari Gale yang kita lihat dari data orbit. "

Sebagian besar tahun pertama Curiosity di Mars dihabiskan menyelidiki singkapan di daerah rendah Kawah Gale yang disebut "Yellowknife Bay," dekat tempat di mana rover mendarat. Rover menemukan danau purba. Rocks disana nenunjukan bukti kondisi lingkungan yang basah miliaran tahun yang lalu yang menawarkan bahan-bahan dan sumber energi yang menguntungkan bagi kehidupan mikroba, jika Mars pernah memiliki mikroba. Mineral lempung yang menarik di batu-batu di Yellowknife Bay belum terdeteksi dari orbit, mungkin karena lapisan debu yang mengganggu pandangan CRISM tentang mereka.

Hematit ditemukan di sampel pertama dari gunung menceritakan tentang kondisi lingkungan yang berbeda dari kondisi tercatat dalam batuan dari Yellowknife Bay. Bahan batu berinteraksi dengan air dan suasana menjadi lebih teroksidasi.

Batuan dianalisis sebelumnya juga mengandung mineral besi-oksida, sebagian besar magnetit. Salah satu cara untuk membentuk hematit adalah untuk menempatkan magnetit dalam kondisi oksidasi.Sampel terbaru memiliki sekitar 8 persen hematit dan 4 persen magnetit. Batu yang dibor di Yellowknife Bay dan dalam perjalanan ke Gunung Tajam berisi paling banyak sekitar 1 persen hematit dan jumlah yang jauh lebih tinggi dari magnetit.

"Ada lebih banyak oksidasi yang terlihat dalam sampel baru," kata David Vaniman dari Planetary Science Institute di Tucson, Arizona.

Sampel hanya sebagian dari seluruh batu yang teroksidasi, dan pelestarian magnetit dan olivin menunjukkan gradien tingkat oksidasi. Gradien yang bisa menyediakan sumber energi kimia untuk mikroba.

The Pahrump Hills singkapan mencakup beberapa lapisan menanjak dari lapisan terendah, di mana sampel diyakini Hills dibor. Lapisan bervariasi dalam tekstur dan juga dapat bervariasi dalam konsentrasi hematit dan mineral lainnya. Tim rover sekarang menggunakan Curiosity untuk survei singkapan dan menilai target mungkin untuk menutup pemeriksaan dan pengeboran.

Misi dapat menghabiskan beberapa minggu atau bulan di Pahrump Hills sebelum melanjutkan lebih jauh ke tumpukan lapisan geologi membentuk gunung Sharp. Mereka lapisan yang lebih tinggi termasuk band erosi tahan batuan yang lebih tinggi di Gunung Tajam dengan seperti tanda tangan orbital yang kuat dari hematit yang disebut "hematit Ridge." Target dibor di Pahrump Hills jauh lebih lembut dan lebih dalam terkikis dari Hematite Ridge.
Lain rover NASA Mars, Opportunity, membuat penemuan kunci dari spherules kaya hematit pada bagian yang berbeda dari Mars pada tahun 2004. Itu menemukan penting sebagai bukti sejarah direndam air yang menghasilkan orang-orang concretions mineral. Bentuk hematit di Pahrump Hills berbeda dan yang paling penting sebagai petunjuk tentang kondisi oksidasi. Banyak bukti lain di Kawah Gale memiliki bukti kehadiran air kuno di mars.

0 Response to "Mars Curiosity rover menemukan kecocokan mineral"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam