Waw, ternyata sinar matahari dapat memudarkan warna Bintik Merah Raksasa di Jupiter



Jupiter Great Red Spot (GRS) adalah badai antisiklon terbesar di Tata Surya, setelah berkecamuk di atmosfer planet untuk setidaknya 400 tahun. Tapi apa memberikan Gread Red Spot warna kemerahan khas?, Teori terkemuka mengusulkan bahwa itu karena bahan kimia upwelling dari lapisan yang lebih dalam dari atmosfer Jupiter.

Namun, pandangan ini sekarang bertentangan dengan hasil yang disajikan oleh Cassini dan ilmuwan tim Kevin Baines di Divisi American Astronomical Society untuk Meeting Ilmu Planetary di Tucson, Arizona. Baines, dengan rekan-rekanya di NASA Jet Propulsion Laboratory Bob Carlson dan Tom Momary, sekarang percaya atau tidak warna kemerahan Bintik merah besar dijupiter sudah memudar, bahan kimia sederhana yang diduga penyebab warna merah tersebut telah rusak dan terpisah oleh terpaan sinar matahari di atmosfer atas planet jupiter, mendasarkan kesimpulan mereka setelah menganalisis data dari Cassini pada Desember 2000 saat sedang terbang melintasi jupiter.

Jupiter terdiri hampir seluruhnya dari hidrogen dan helium dengan hamburan elemen lainnya. Jika para ilmuwan dapat memahami apa kombinasi dari unsur-unsur yang bertanggung jawab untuk warna yang terlihat di awan Jupiter, hal ini akan memberikan wawasan dalam memahami planet raksasa. Jupiter memiliki tiga lapisan awan utama, dari yang tertinggi ke terendah, adalah amonia, amonium hidrosulfida dan air awan.

"Model kami menunjukkan sebagian besar Great Red Spot sebenarnya mempunya warna yang mulai memudar, di bawah lapisan awan," kata Baines. "Di bawah awan kemerahan 'sunburn', awan mungkin berwarna keputihan atau keabu-abuan." Sebuah pewarna terbatas pada bagian atas awan akan sesuai dengan teori lama, yang menyatakan bahwa awan yang berwarna adalah karena bahan kimia upwelling terbentuk jauh di bawah lapisan awan terlihat, katanya. Jika bahan merah sedang diangkut dari bawah maka itu juga harus hadir pada ketinggian lain juga.

Percobaan untuk mensimulasikan kerusakan yang ditimbulkan oleh matahari mebutuhkan molekul yang lebih kompleks seperti amonium hidrosulfida menghasilkan warna hijau, hasil yang mengejutkan mendorong peneliti untuk mencoba kombinasi sederhana dari amonia dengan hidrokarbon yang ada di ketinggian Jovian. Meruntuhkan amonia dan acetylene dengan sinar ultraviolet ternyata sesuai dengan data yang dikumpulkan oleh Cassini.

Jika ketinggian memainkan peran penting, maka menjelaskan mengapa GRS dan beberapa tempat yang lebih kecil pada layar planet warna tersebut. "The Great Red Spot sangat tinggi," kata Baines. "Mencapai ketinggian jauh lebih tinggi daripada di tempat lain di awan Jupiter."

Angin siklon dari Red Spot mentransportasi es amonia partikel yang lebih tinggi ke atmosfer dari biasanya, di mana mereka terkena lebih banyak sinar ultraviolet matahari, sehingga memungkinkan dan meningkatkan warna merah itu. Selain itu, sifat pusaran membatasi partikel, mencegah mereka dari melarikan diri, menyebabkan warna merah dari puncak awan untuk meningkat melebihi apa yang dinyatakan mungkin akan diharapkan.

Jupiter menampilkan campuran warna kuning, cokelat dan bahkan nuansa merah. Kata Baines, awan cerah yang lebih tipis, memungkinkan pandangan ke kedalaman di atmosfer di mana zat yang lebih berwarna ada.

Cassini-Huygens adalah proyek kerjasama NASA, European Space Agency dan Badan Antariksa Italia. JPL, sebuah divisi dari Institut Teknologi California, Pasadena, mengelola misi untuk NASA Direktorat Misi Sains di Washington.Tim VIMS berbasis di University of Arizona di Tucson.

0 Response to "Waw, ternyata sinar matahari dapat memudarkan warna Bintik Merah Raksasa di Jupiter"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam