Peta NASA menunjukkan dampak dari Asteroid selama 20 tahun terahir



Peta baru dirilis oleh Near Earth Object (NEO) Program NASA mengungkapkan secara rinci mencolok betapa sering - sekitar setiap minggu - asteroid kecil sudah masuk dan hancur di atmosfer bumi selama dua puluh tahun. Sebanyak 556 hari dan malam hari peristiwa terpisah dicatat oleh sensor pemerintah AS antara tahun 1994 dan 2013.

Untungnya bagi kita, hampir semua benda-benda yang bergerak cepat hancur karena gesekan atmosfer yang ekstrim pemanasan yang mereka terima, putus menjadi pecahan berbahaya yang membakar sebelum menghantam tanah. Namun, ada pengecualian, terutama acara Chelyabinsk di Rusia yang merupakan asteroid terbesar yang menghantam planet kita dalam dua dekade terakhir.

Karena ancaman parah yang ditimbulkan oleh NEOs lebih besar, NASA telah membuat daftar penemukan benda-benda berbahaya prioritas tinggi, meningkatkan investasi dalam kegiatan deteksi, karakterisasi dan mitigasi asteroid sepuluh kali lipat selama lima tahun terakhir. NASA juga mengembangkan strategi dengan mitra di AS dan di luar negeri untuk memperluas kegiatan ini, membantu untuk mengidentifikasi asteroid yang mungkin menimbulkan risiko menghantam bumi dan mengembangkan lebih lanjut pilihan kami untuk pertahanan planet.

Kita semua dapat berpartisipasi dalam perburuan objek yang berpotensi berbahaya Near Earth Objects melalui NASA Asteroid Grand Challenge, yang bertujuan untuk merumuskan rencana untuk menemukan semua ancaman asteroid bagi kehidupan di Bumi dan menemukan cara untuk berurusan dengan mereka. NASA juga mengejar Asteroid Redirect Mission (ARM) untuk mengidentifikasi, menangkap dan mengarahkan NEO ke orbit stabil sekitar Bulan untuk studi lebih lanjut oleh astronot di tahun 2020-an. Di antara tujuan eksplorasi banyak, misi bisa menunjukkan teknik defleksi asteroid untuk perlindungan dasar planet.

0 Response to "Peta NASA menunjukkan dampak dari Asteroid selama 20 tahun terahir"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam