Melalui percobaan roket diketahui bahwa alam semesta ternyata lebih terang dari yang kita duga

Sebuah percobaan roket NASA telah mendeteksi surplus mengejutkan cahaya inframerah dalam ruang gelap antara galaksi, cahaya kosmik difus seterang semua galaksi yang dikenal digabungkan. Cahaya tersebut diduga berasal dari bintang yatim terlempar dari galaksi tuanya. Temuan mendefinisikan kembali apa yang dianggap para ilmuwan sebagai galaksi. Galaksi mungkin tidak memiliki batas set bintang, melainkan membujur ke jarak yang jauh, membentuk lautan besar bintang. Pengamatan dari Cosmic Infrared Background Experiment (CIBER) membantu menyelesaikan perdebatan mengenai asal usul latar belakang ini cahaya inframerah di alam semesta, yang sebelumnya terdeteksi oleh Spitzer Space Telescope NASA: apakah itu berasal dari bintang yang dilucuti yang terlalu jauh untuk dilihat secara individual , atau dari galaksi pertama yang terbentuk di alam semesta. "Kami pikir cahaya itu berasal dari bintang-bintang yang tersebar ke angkasa selama tabrakan galaksi," kata Michael Zemcov dari California Institute of Technology di Pasadena dan NASA Jet Propulsion Laboratory (JPL). "Sementara kita sebelumnya telah mengamati kasus di mana bintang-bintang terlempar dari galaksi dalam aliran pasang surut, pengukuran baru kami menyiratkan proses ini tersebar luas." Menggunakan roket suborbital terdengar, yang lebih kecil dari mereka yang membawa satelit ke luar angkasa dan cocok untuk percobaan singkat, CIBER ditangkap gambar dari latar belakang inframerah kosmis pada dua panjang gelombang inframerah lebih pendek daripada yang terlihat oleh Spitzer. Karena atmosfer kita sendiri bersinar terang pada panjang gelombang tertentu dari cahaya, pengukuran hanya dapat dilakukan dari ruang angkasa. "Ini luar biasa menarik untuk seperti NASA roket kecil untuk membuat penemuan besar seperti itu," kata Mike Garcia dari kantor pusat NASA. "roket merupakan elemen penting dalam kotak peralatan kami, seimbang antara misi kecil ke besar." Selama penerbangan CIBER, kamera memulai ke ruang angkasa dan kemudian mengambil gambar selama sekitar tujuh menit sebelum mengirimkan data kembali ke Bumi. Saat keluar gambar bintang terang dan galaksi, dengan hati-hati para ilmuan mengesampingkan cahaya yang datang dari sumber-sumber lokal lainnya, seperti Bima Sakti kita. Apa yang tersisa adalah peta yang menunjukkan fluktuasi di latar belakang cahaya inframerah yang tersisa, dengan bercak-bercak yang jauh lebih besar dari galaksi individu. Kecerahan fluktuasi ini memungkinkan para ilmuwan untuk mengukur jumlah cahaya latar belakang. Untuk yang mengejutkan tim CIBER, peta mengungkapkan kelebihan dramatis cahaya di luar apa yang berasal dari galaksi. Data menunjukkan bahwa latar belakang cahaya inframerah ini memiliki spektrum biru, yang berarti meningkatkan kecerahan pada panjang gelombang yang lebih pendek. Ini adalah bukti cahaya berasal dari populasi yang sebelumnya tidak terdeteksi dari bintang antar galaksi. Cahaya dari galaksi pertama akan memberikan spektrum warna yang lebih merah dari apa yang dilihat. "Cahaya yang terlihat terlalu terang dan terlalu biru datang dari generasi pertama galaksi," kata James Bock dari Caltech dan JPL. "Penjelasan paling sederhana, pengukuran yang terbaik menjelaskan, bahwa banyak bintang telah terlempar dari tempat kelahiranya di galaksi mereka, dan bahwa bintang-bintang yang dilucutit itu memancarkan rata-rata sekitar cahaya sebanyak galaksi itu sendiri." Percobaan berikutnya dapat menguji apakah bintang liar memang sumber kosmik cahaya inframerah. Jika bintang-bintang dilempar keluar dari galaksi induk mereka, mereka masih harus terletak di sekitar tempat yang sama. Tim CIBER bekerja pada pengukuran yang lebih baik menggunakan warna yang lebih inframerah untuk belajar bagaimana stripping bintang terjadi selama sejarah kosmik.

0 Response to "Melalui percobaan roket diketahui bahwa alam semesta ternyata lebih terang dari yang kita duga"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam