Rosetta: sisi gelap dari komet



Sistem pencitraan ilmiah Rosetta OSIRIS telah melihat sekilas sisi selatan Comet 67P / Churyumov-Gerasimenko. Selama bulan-bulan terakhir, sisi ini telah terus-menerus jauh dari Matahari, sehingga mustahil untuk menentukan bentuk dan permukaan struktur. Hanya cahaya tersebar dari partikel debu koma komet sangat sedikit menerangi wilayah yang belum dipetakan ini.

Sejak The Euopean Ruang Badan (ESA) roket jarak Rosetta tiba di Comet 67P pada bulan Agustus, sistem kamera ilmiah OSIRIS telah memetakan sebagian besar permukaannya, mengungkapkan struktur menakjubkan seperti jurang yang curam, tebing yang tajam, dan banyak batu-batu.Sisi selatan Comet 67P, bagaimanapun, masih menjadi misteri. Sebagai komet sumbu rotasi tidak tegak lurus terhadap bidang orbitnya, tetapi dimiringkan, bagian permukaannya dapat di kali tetap dalam kegelapan total. Selama bulan-bulan terakhir, sisi selatan komet telah terlihat seperti malam kutub, sebanding dengan minggu gelap gulita di daerah kutub bumi.

Pada saat yang sama, sisi gelap komet berjanji untuk memegang kunci untuk pemahaman yang lebih baik dari kegiatan komet. "Selama perihelion, ketika komet datang dalam waktu kurang lebih 186 juta kilometer [116 juta mil] Matahari, sisi selatan komet menyala dan dengan demikian mengalami suhu sangat tinggi dan radiasi," kata OSIRIS Holger Sierks dari Max Planck Institute untuk Solar Sistem Penelitian di Jerman. Oleh karena itu para ilmuwan percaya sisi ini untuk dibentuk paling kuat oleh aktivitas komet."Kita hampir tidak bisa menunggu sampai Mei 2015 ketika malam kutub berakhir, dan akhirnya kita bisa melihat baik," kata Sierks.

Sampai saat itu, foto terbaru menawarkan rasa pertama dari apa yang akan datang. Dalam gambar ini, sinar matahari backscattered dari partikel debu koma komet menerangi sisi gelap komet, mengungkapkan sedikit struktur permukaan.

"Untuk kamera normal, ini sedikit minim cahaya, cahaya yang tersebar tidak akan membantu banyak," kata Maurizio Pajola dari Pusat Studi dan Aktivitas untuk Space di Universitas Padua di Italia yang pertama kali melihat gambar yang menakjubkan. Tidak seperti kamera standar yang mengkodekan informasi dalam 8 bit per pixel dan dengan demikian dapat membedakan antara 256 warna abu-abu, OSIRIS adalah 16-bit-kamera. Ini berarti bahwa satu gambar bisa terdiri jangkauan lebih dari 65.000 warna abu-abu - lebih dari sebuah dapat menampilkan monitor komputer standar. "Dengan cara ini, OSIRIS dapat melihat permukaan hitam yang lebih gelap daripada batu bara bersama-sama dengan bintik-bintik putih seterang salju di gambar yang sama," kata Pajola.

Para ilmuwan dari tim OSIRIS mengeksploitasi rentang dinamis tinggi ini tidak hanya untuk mengintip ke dalam kegelapan total kutub malam Comet 67P, tetapi juga untuk mengumpulkan informasi dari daerah yang hanya sementara berbayang dalam gambar tertentu.

0 Response to "Rosetta: sisi gelap dari komet"

Posting Komentar

Berkomentarlah dengan bahasa yang sopan dan tidak spam